oleh

Polisi Dapati Data Nama-nama Artis Terlibat Prostitusi

Polisi kantongi nama-nama artis diduga terlibat prostitusi. [Suara.com/Cesar Yudistira]
Pariwarajambi.com – Nama-nama artis yang diduga terlibat dalam praktik prostitusi daring sudah dikantongi Polisi. Setelah terbongkarnya kasus prostitusi daring yang melibatkan artis Cassandra Angelie.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Endra Zulpan, di Jakarta, Jumat, mengatakan, hasil pemeriksaan kepada para tersangka, Subdit Siber Ditreskrimsus Polda Metro Jaya sudah mendapat data, publik figur lainnya yang masuk dalam daftar para muncikari ini.

Baca juga: Pemain Sinetron Cassandra Angelie Terlibat Prostitusi Online: Segini Tarifnya

Namun, Endra Zulpan enggan menjelaskan lebih lanjut. Terkait jumlah maupun inisial dari nama-nama artis yang diduga terlibat dalam praktik prostitusi daring.

Zulpan mengatakan, kepolisian tidak akan melakukan penegakan hukum terhadap artis tersebut. Tapi tetap akan memanggilnya untuk dilakukan pembinaan.

“Kepada publik figur yang masuk dalam daftar muncikari itu akan kita lakukan pemanggilan untuk edukasi. Sehingga mereka yang rata-rata masih muda tidak melakukan kegiatan prostitusi online,” ujarnya.

Sebelumnya, polisi dari Polda Metro Jaya menangkap Cassandra Angelie pada Rabu (29/12) sekitar pukul 21.30 WIB di hotel Ascott, Jakarta Pusat.

Baca juga: Mulai 2022 Semua TKD dan TKS di RSUD Kolonel Abundjani Berstatus Pegawai BLUD

Menurut Zulpan, saat dilakukan pemeriksaan lebih lanjut, Cassandra mengakui mematok tarif Rp30 juta dan dia belum lama terlibat dalam praktik prostitusi daring tersebut. “Alasannya karena terdesak kebutuhan ekonomi,” katanya.

Dalam kasus tersebut, polisi telah menetapkan empat tersangka, yakni CA alias Cassandra Angelie (23), serta tiga tersangka lainnya muncikari berinisial KK (24), R(25) dan UA (26).

Baca juga: Absen Pelantikan: Enam Pejabat Merangin Terancam Nonjob

Adapun pasal yang dipersangkakan kepada para tersangka yakni pasal 27 ayat 1 juncto pasal 45 ayat 1 Undang-Undang Nomor 19 tahun 2016 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang ITE dengan pidana enam tahun penjara.

Kemudian kedua, pasal 1 ayat 1 UU Nomor 21 tahun 2017 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang dengan pidana paling singkat tiga tahun dan paling lama 15 tahun, kemudian pasal 506 KUHP dengan pidana kurungan paling lama satu tahun, serta pasal 296 KUHP dengan pidana kurungan paling lama satu tahun.(*)

Editor Riky Serampas
Sumber Suara.com

News Feed