oleh

Belasan Anak di Jambi Dijual ke Jakarta untuk Pemuas Nafsu

Ilustrasi perdagangan manusia

Pariwarajambi.com – Ditreskrimum Polda Jambi dan  Polresta Jambi bersama Direktorat mengungkap kasus pedagangan anak di bawah umur, dengan korban mencapai 13 orang.

Terhadap pengungkapan kasus itu, empat orang pelaku berhasil diamankan, yakni S alias K (52) warga Jakarta, R (36), PIS (19), dan ARS (15) tiga nama terakhir warga Kota Jambi.

Baca juga: Perkembangan Terbaru Kasus 5 Excavator Diamankan Polres Merangin Maret Lalu di Tabir Barat

“S merupakan pelaku utama. R dan PIS merupakan mucikari, dan ARS pelaku anak,” kata Kabid Humas Polda Jambi, Kombes Pol Mulia Prianto didampingi Kapolresta Jambi Kombes Pol Eko Wahyudi dan Direskrimum Polda Jambi, Kombes Pol Kaswandi Irwan kepada wartawan, Senin (27/12).

Mulia menyebutkan, pengungkapan kasus ini bermula pada 4 Desember 2021 lalu, saat pihaknya mendapat laporan mengenai kasus kehilangan anak.

Setelah diselidiki, ternyata anak yang dilaporkan hilang berada si Jakarta. Mulia menyebutkan, anak yang dilaporkan hilang tersebut ternyata dijual kepada tersangka S.

Baca juga: Demo ke Dikbud Tuntut Turunkan Kepala SMP 10 Merangin: Massa Ancam Segel Kantor Dikbud dan Kantor Bupati

“Sejauh ini ada dua laporan yang kita terima, dengan korban 13 orang dengan usia 13 hingga 15 tahun. Dan tidak tertutup kemungkinan korban bertambah,” katanya.

Lebih lanjut Mulia mengatakan, S awalnya berhubungan dengan R dan PIS. Bahkan S pernah berhubungan badan dengan R dan PIS.

Kemudian S meminta R dan dan PIS untuk mencarikan anak di bawah umur yang bisa ditiduri. Setelah didapat, korban kemudian difasilitasi ke Jakarta, baik lewat jalur darat maupun jalur udara.

“Korban dibayar Rp 3 juta hingaa Rp 3,5 juta,” sebut Mulia.

Dari hasil pemeriksaan diketahui jika pelaku sudah melancarkan aksinya selama satu tahun belakangan.

Baca juga: ASN Merangin Bisa Absen Melalui Handphone: Melalui Aplikasi SAPO Merangin

“Sementara dari hasil pemeriksaan diketahui jika korban mau dijual karen tergiur mendapatkan barang-barang dengan mudah, seperti HP dan lainnya,” tandasnya.

Selain di Polresta Jambi, kasus ini juga dilaporkan ke Polda Jambi. Sejauh ini ada dua laporan yang masuk ke Ditreskrimum Polda Jambi.

“Cerita awalnya sama, kehilangan anak. Setelah kita proses, ternyata mucikari dan pelaku di Jakarta sama dengan yang diamankan Polresta Jambi,” kata Direktur Reskrimum Polda Jambi Kombes Pol Kaswansi Irwan didampingi Kapolresta Jambi, Kombes Pol Eko Wahyudi dan Kabid Humas Polda Jambi, Kombes Pol Mulia Prianto.

Ditambahkan Kaswandi, pihaknya akan melimpahkan penaganan kasus ini ke Polresta Jambi.

“Kami akan back up penyidik Polresta untuk pengembangan,” kata Kaswandi.

Kaswandi mengatakan, awalnya pelaku utama berhubungan dengan mucikari. Kemudian dijadikan jaringan untuk mencari korban anak.

“Korban dibujuk rayu dengan dijanjikan dibelikan sesuatu,” sebutnya.(*)

Editor Riky Serampas
Sumber Inilahjambi.com

News Feed